3 KESALAHAN FINANSIAL SEORANG START-UP

Sebagai pemilik bisnis baru, Anda dihadapkan dengan keputusan besar setiap hari. Siapa yang harus Anda pekerjakan? Logo Anda seharusnya terlihat seperti apa? Di mana dan bagaimana seharusnya Anda menempatkan merek? Dan (secara harfiah) pertanyaan yang selalu mucul: Apa yang harus dilakukan dengan uang startup Anda?

Bagaimana Anda dapat mengelola dana awal Anda itu sangat penting, terutama karena banyak pengusaha menggunakan tabungan mereka untuk membuat lompatan ke kemandirian.

Sebagai pemilik perusahaan keuangan (Yang dimulai dari startup) Saya telah melihat banyak pengusaha mengambil langkah-langkah keuangan pertama, dan mereka sering membuat tiga kesalahan umum: (Oleh: Taylor M. Sledge—Chairman of Sledge & Company)

  1. Mendevaluasi Sumber Daya Manusia

 Bagaimana kebanyakan bisnis diciptakan? Satu orang memiliki ide besar, dan mereka mengubah pikiran mereka menjadi aset nyata. Bagi kebanyakan startup, pengusaha baru harus mengambil setiap proyek untuk dirinya sendiri. Dan yang biasa dipikirkan adalah : Tenaga penjual, petugas kebersihan, sekretaris, resepsionis dsb. Namun, mengambil semua tugas dan menjalankan perusahaan seringkali terdapat kesalahan keuangan yang besar. Mengapa? Karena modal SDM.

Pikirkan cara ini, impian Anda dikombinasikan dengan kemampuan untuk membuat mereka menjadi kenyataan dimana keuangan disamakan dengan modal SDM. Modal SDM adalah uang nyata, itu adalah “nilai masa depan,”. Ini adalah modal yang mampu menghasilkan potensi. Cara lain untuk memahami modal manusia adalah mencoba untuk mengukur nilai finansial dari waktu Anda. Ide Anda adalah besar, tetapi apa masih layak jika Anda tidak punya waktu untuk memeliharanya?

Alih-alih mencoba untuk melakukan itu semua, menghargai sumber daya manusia bisa memberikan tenaga yang besar. Ketahuilah bahwa setiap waktu yang Anda habiskan jika terlepas dari tujuan Anda, bisa menjadi momen SDM hilang secara permanen. Sebaliknya, pertimbangkan delegasi sebagai investasi, bukan beban, dan investasi bisa memungkinkan Anda untuk mencurahkan lebih banyak waktu berharga Anda dalam mengejar inti Anda.

  1. Going ‘all in’

Dalam bekerja dengan banyak pengusaha, kami juga menemukan bahwa mereka cenderung fokus pada pertumbuhan dengan pola pikir jangka panjang. Setelah semua itu, benang merah dari banyak bisnis besar adalah berpikir besar. Namun, pemikiran seperti ini bisa menjadi musuh terburuk keuangan Anda. Sebagai contoh, baru-baru ini startup teknologi terlibat dengan perusahaan kami untuk layanan perencanaan bisnis. Startup memiliki produk hebat, dan setelah itu diluncurkan dan segera menghasilkan uang di atas kertas yang bernilai jutaan. Tapi, mengapa mereka datang kepada kami? Karena kenyataannya adalah bahwa mereka kaya di atas kertas tetapi pecah di bank. Nol tunai. Mereka telah salah mengurus keuntungan mereka dengan harfiah menginvestasikan “semua”, setiap sen.

Ketika Anda mulai ingin berinvestasi 100 persen, cobalah kembali ke perusahaan Anda. Tambahlah karyawan baru, pindah ke ruang yang lebih baik, upgrade-kan teknologi Anda.

Membangun sesuatu yang besar, tetapi jika Anda tidak dapat menulis cek, dan tidak dapat melindungi arus kas Anda, apa Anda benar-benar layak? Kadang-kadang, hanya cadangan sedikit pergi jauh.

Kami akhirnya membantu mereka mengatur pengeluaran serta berbagi beberapa ide dan strategi untuk membantu melestarikan dan membangun marjin menjadi arus kas mereka.

Dengan kata lain, kami sarankan untuk membangun kas jangka pendek yang terpisah dari uang yang berada di rekening operasi. Menginvestasikan kembali dalam operasi Anda, tentu saja tapi menyimpan sedikit. Ini akan memberikan Anda ketenangan pikiran yang tak tertandingi.

  1. Tidak memiliki mentor keuangan

Hal ini secara luas diketahui bahwa pengusaha baru harus mencari mentor. Setiap CEO harus memiliki seseorang yang mereka dapat andalkan untuk sharing tentang naik turunnya menjalankan sebuah perusahaan baru, seseorang yang membantu mereka untuk membuat keputusan sulit. hal yang sama berlaku untuk menyimpan uang Anda terorganisir.

Jangan melakukannya sendiri. Banyak yang jatuh ke dalam perangkap berpikir bahwa mereka harus “punya uang” untuk bekerja dengan penasihat. Salah. Perusahaan keuangan seperti kita bekerja dengan klien di setiap tahap permainan. Seperti disebutkan dalam poin satu, kami melihat potensi dan nilai modal manusia. Seorang pengusaha dengan pengalamannya dapat membantu Anda sampai di sana untuk melihat sumber daya manusia menjadi nyata. Memiliki mentor apakah itu seorang rekan, teman keluarga, teman akuntan atau perusahaan keuangan, tak masalah. Terpenting mereka bisa membantu Anda menavigasi lanskap keuangan yang rumit sehingga Anda tetap di atas. Jangan takut untuk meminta saran atau bantuan ketika datang untuk mengelola uang Anda. Sebagai startup, Anda memulai sesuatu yang akan berdampak tidak hanya bagi masa depan Anda tetapi juga bagi orang banyak. Semua bisnis dimulai dengan sebuah ide dan uang. Uang bukanlah jawaban untuk masalah dunia, tetapi jika dihormati, itu dapat menjadi alat penting untuk membangun visi Anda menjadi kenyataan. Luangkan waktu untuk mempelajari mana daerah Anda yang paling menguntungkan, memiliki bisnis atau menghemat uang. Pastikan Anda punya seseorang yang bagus untuk membantu Anda dengan itu semua. Melakukan hal-hal dan bekerja keras.

Iklan

One Comment

Add yours →

  1. wah… gue banget tuch.. susah juga kalo mau bikin usaha.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: